Home / Fatwa / Hukum Menjual Dan Mengoleksi Burung-Burung Dan Hewan-Hewan Yang Di Awetkan

Hukum Menjual Dan Mengoleksi Burung-Burung Dan Hewan-Hewan Yang Di Awetkan

PERTANYAAN :
Dewasa ini muncul fenomena penjualan hewan-hewan dan burung-burung yang diawetkan. Oleh karena itu, kami berharap samahatusy Syaikh, yang mulia, setelah mengetahui hal ini, untuk memberikan fatwa mengenai hukum mengoleksi hewan-hewan dan burung-burung yang diawetkan dan hukum menjual hal tersebut? Apakah dalam kondisi diawetkan, ada perbedaan antara yang diharamkan mengoleksinya hidup-hidup dan yang boleh mengoleksinya hidup-hidup? Apa yang semestinya dilakukan oleh seorang muhtasib (petugas Amar Ma’ruf Nahi Mungkar) menghadapi fenomena tersebut?

Segala puji hanya untuk Allah semata, shalawat dan salam semoga tercurah kepada RasulNya, keluarga besar beliau dan para sahabatnya, wa ba’du:

JAWABAN :
Mengoleksi burung-burung dan hewan-hewan yang diawetkan, baik yang diharamkan ataupun yang dibolehkan mengoleksinya ketika masih hidup mengandung unsur penyia-nyiaan terhadap harta, royal dan pemborosan dalam pengeluaran biaya pengawetannya padahal Allah Subhanahu wa ta’ala telah melarang berbuat royal dan boros. Demikian pula, Nabi shallallahu alaihi wa sallam relah melarang penyia-nyiaan terhadap harta.

Selain karena hal itu merupakan sarana untuk menggambar burung-burung dan zat yang bernyawa lainnya, menggantungkannya serta menancapkannya di rumah-rumah atau di kantor-kantor dan selainnya. Hal itu adalah diharamkan sehingga tidak boleh hukumnya, baik menjual maupun mengoleksinya.

Dalam hal ini, seorang muhtasib harus menjelaskan kepada manusia bahwa hal itu adalah diharamkan dan mencegah fenomena maraknya hal tersebut di pasaran.

_____

📚 Fatawa Al-Lajnah ad Da’imah Lil Buhuts Al-‘ilmiyyah Wal ifta’, Jilid. 1, Hal. 493

About Abdullah bin Suyitno

Avatar
Seorang tholabul ilmi di bumi Allah. | Kepala Bidang Pendidikan Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Bidang Dakwah Offline Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Divisi BiASTV (2017- Juli 2019) | Manajer Program CS Peduli (September 2018- Juli 2019) | Media Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad (Februari 2018 - Januari 2019) | Ketua HSI Media (Agustus 2019 - Sekarang)

Check Also

Diantara Buah Keimanan Kepada Qadha Dan Qadar

PERTANYAAN : Apakah mungkin, qadha dan qadar bisa membantu bertambahnya iman seorang Muslim? JAWABAN: Beriman …

Hukum Melanjutkan Studi Bagi Mahasiswi Yang Ditinggal Mati Suaminya

PERTANYAAN : Wanita yang ditinggal mati suaminya dan berkewajiban menjalani masa iddah, padahal ia seorang …

Kirim Pertanyaan ke Shahihfiqih.com