Tebar Qurban 1443H Shahihfiqih.com
Home / Mutiara Salaf / Keutamaan Tidak Mengikuti Hawa Nafsu Yang Buruk

Keutamaan Tidak Mengikuti Hawa Nafsu Yang Buruk

Donasi Dakwah Shahihfiqih.com

Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata :

مخالفة اله‍وى تقيم العبد في مقام من لو أقسم على الله لأبره ؛

فيقضى له من الحوائج أضعاف أضعاف ما فاته من ه‍واه

“Menyelisihi hawa nafsu akan mendudukkan seorang hamba pada posisi dimana jika ia bersumpah dengan nama Allah maka akan dikabulkan, Allah ta’ala akan menunaikan hajatnya berlipat-lipat dari hawa yang ia tidak dapatkan” (Roudhatul Muhibbin hal. 484)

Hawa yang dimaksud adalah kecenderungan mengikuti keinginan hati yang tidak diridhoi Allah baik syubhat maupun syahwat dunia (Dzammul Hawa Ibnul jauzy)

About Abdullah bin Suyitno

Seorang tholabul ilmi di bumi Allah. | Kepala Bidang Pendidikan Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Bidang Dakwah Offline Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Divisi BiASTV (2017- Juli 2019) | Manajer Program CS Peduli (September 2018- Juli 2019) | Media Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad (Februari 2018 - Januari 2019) | Ketua HSI Media (Agustus 2019 - Februari 2021)

Check Also

Efek Buruk Maksiat Dan Lupa Berdzikir

Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata:  قلّة التَّوْفِيق وَفَسَاد الرَّأْي وخفاء الْحق وَفَسَاد الْقلب وخمول الذّكر وإضاعة …

Berbuah Bekal Yang Abadi

Sebuah perkataan indah diriwayatkan oleh Ibnul Jauzi dalam bukunya Shaidul Khatir dimana beliau rahimahullah berkata …

Kirim Pertanyaan ke Shahihfiqih.com