Home / Fatwa / Shalat Seseorang Batal Dikarenakan Ada Wanita Yang Melintas Di Hadapannya?

Shalat Seseorang Batal Dikarenakan Ada Wanita Yang Melintas Di Hadapannya?

PERTANYAAN :
Apakah shalat seseorang di Masjidil Haram bisa batal ketika ia ikut berjama’ah dengan imam atau shalat sendirian karena ada wanita yang melintas di hadapannya?

JAWABAN :
Tentang wanita yang dapat membatalkan shalat seseorang, hal ini telah ditetapkan dalam kitab Shahih Muslim.

Dari hadits Abu Hurairah radhiyallahu anhu berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda : 

يَقْطَعُ الصَّلَاةَ، الْمَرْأَةُ، وَالْحِمَارُ، وَالْكَلْبُ، وَيَقِي ذَلِكَ مِثْلُ مُؤْخِرَةِ الرَّحْلِ

“Wanita, keledai, dan anjing dapat memutuskan (membatalkan) shalat seorang muslim, dan dapat selamat dari hal itu jika ada sesuatu di depannya (sutrah/pembatas) seukuran bagian pelana kendaraan tunggangan/kuda.” (HR.Muslim 511)

📌 Dengan demikian jika seorang wanita berjalan di antara orang yang sedang shalat dengan pembatas shalatnya dan jika pelaku shalat itu memiliki pembatas shalat, atau jika seorang wanita berjalan di antara orang yang sedang shalat dengan tempat sujudnya, jika orang yang shalat itu tidak memiliki pembatas, maka shalat orang itu menjadi batal, dan wajib baginya untuk mengulangi shalat walaupun ia telah mencapai di rakaat terakhir. Hal ini pun berlaku jika shalat itu dilakukan di masjid-masjid lainnya menurut pendapat yang paling kuat, karena dalil yang menyebutkan hal ini bersifat umum dan tidak ada pengkhususan pada suatu tempat.

📌 Hadits diatas bersifat umum, sehingga jika seseorang wanita berjalan di antara orang yang sedang shalat dengan tempat sujudnya, atau jika seorang wanita berjalan di antara orang yang sedang shalat dengan pembatasnya, atau jika seorang wanita berjalan di antara orang yang sedang shalat dengan pembatasnya, maka wajib bagi orang yang melakukan shalat itu untuk mengulangi shalat tersebut, KECUALI jika yang sedang shalat ini adalah seorang makmum yang shalat di belakang imam, karena pembatas pada imam adalah juga merupakan pembatas bagi orang yang shalat di belakangnya. Dengan demikian dibolehkan bagi seseorang untuk berjalan dihadapan orag yang shalat di belakang imam dan tidak berdosa. 

📌 Namun jika orang itu berjalan di hadapan orang yang sedang shalat sendirian (tidak berjama’ah) maka itu hukumnya haram, berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.

لَوْ يَعْلَمُ الْمَارُّ بَيْنَ يَدَيِ الْمُصَلِّي مَاذَا عَلَيْهِ مِنَ الإِْثْمِ لَكَانَ أَنْ يَقِفَ أَرْبَعِينَ خَيْرًا لَهُ مِنْ أَنْ يَمُرَّ بَيْنَ يَدَيْهِ

“Andaikan seseorang yang lewat di depan orang yang shalat itu mengetahui dosanya perbuatan itu, niscaya diam berdiri selama 40 tahun itu lebih baik baginya dari pada lewat” (HR. Bukhori 510, Muslim 507)

__________________________

  • SyaikhMuhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah 
  • Durus wa Fatawa Al-Haram Al-Makki 2 : 233

About Abdullah bin Suyitno

Avatar
Seorang tholabul ilmi di bumi Allah. | Kepala Bidang Pendidikan Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Bidang Dakwah Offline Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Divisi BiASTV (2017- Juli 2019) | Manajer Program CS Peduli (September 2018- Juli 2019) | Media Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad (Februari 2018 - Januari 2019) | Ketua HSI Media (Agustus 2019 - Sekarang)

Check Also

Shalat Sunnah Paling Utama…

Nabi Shalallahu alaihi wasallam bersabda : وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ “Seutama-utama shalat sesudah …

Wanita Yang Ingin Berqurban Teteap Boleh Menyisir Rambut

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah berkata: إذا احتاجت المرأة إلى المشط في هذه الأيام …

Kirim Pertanyaan ke Shahihfiqih.com