Home / Fatwa / Hukum Melakukan ‘Azl

Hukum Melakukan ‘Azl

Donasi Dakwah Shahihfiqih.com

PERTANYAAN :
Apakah menumpahkan sperma di luar farji isteri (tanpa jima’ sempurna) itu haram, terutama di saat isteri sedang haid atau baru melahirkan? Kami memohon penjelasannya dari Syaikh

JAWABAN :
Menumpahkan sperma di luar rahim isteri hukumnya boleh jika memang untuk suatu maslahat. Inilah yang disebut dengan ‘azl. Para sahabat Nabi dahulu pun pernah melakukannya dan Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tidak mengomentarinya. Namun hal itu dilakukan untuk suatu maslahat, seperti suami belum menghendaki isterinya hamil pada saat itu, atau karena seperti apa yang disebutkan oleh penanya, yaitu karena haram melakukan persetubuhan lantaran haid atau nifas, sedangkan ia (suami) hendak memenuhi tuntutan biologisnya. Yang diharamkan pada saat itu adalah melakukan persetubuhan (jima’).

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam telah bersabda mengenai wanita haid,

اِصْنَعُوْا كُلَّ شَيْءٍ إِلاَّ النِّكَاحَ

“Lakukan apa saja (terhadap isterimu yang sedang haid) kecuali nikah (jima’)” (HR. Muslim)

Nikah yang dimaksud di dalam hadits ini adalah persetubuhan (jima’). Jadi, suami boleh melakukan apa saja terhadap isterinya, mencium, memeluk, mempermainkan paha dan perutnya dan lain-lainnya (selain jima’), akan tetapi sebaiknya isteri mengenakan sarung atau celana untuk mengindari yang dilarang, sebab menggauli isteri seputar kemaluannya bisa menyebabkan hubungan jima’. Aisyah radhiyallahu anha menuturkan, “Nabi shallallahu alaihi wa sallam pernah menyuruh salah seorang dari kami apabila beliau akan menggaulinya, sedangkan ia dalam keadaan haid, supaya mengenakan kain, lalu beliau menggaulinya dari balik itu”

Maksudnya adalah: Sunnahnya bagi suami, apabila isterinya sedang haid atau nifas, menggauli isterinya di balik kain atau celana. Akan tetapi jika ia menggaulinya tanpa kain ataupun celana, maka tidaklah berdosa selagi tidak melakukan jima’ pada kemaluannya, karena sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, “Lakukan apa saja selain nikah (jima’)”

Orang-orang Yahudi tidak menggauli isterinya apabila mereka sedang haid, mereka tidak makan bersamanya dan tidak tidur bersama mereka.

______

👤 Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rahimahullah

📚 Majalah aI-Buhuts, edisi 26, hal. 132

About Abdullah bin Suyitno

Avatar
Seorang tholabul ilmi di bumi Allah. | Kepala Bidang Pendidikan Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Bidang Dakwah Offline Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Divisi BiASTV (2017- Juli 2019) | Manajer Program CS Peduli (September 2018- Juli 2019) | Media Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad (Februari 2018 - Januari 2019) | Ketua HSI Media (Agustus 2019 - Sekarang)

Check Also

Waapada Banyak Kematian Mendadak Di Akhir Zaman

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : مِنَ اقْتِرَابِ السَّاعَةِ أَنْ يَظْهَرَ مَوْتُ الْفَجْأَةِ “Di antara …

Menghadapi Suami Yang Suka Menjelek-Jelekkan Istri

PERTANYAAN :Saya seorang wanita yang telah menikah sejak berusia 25 tahun. Kini saya telah mempunyai …

Kirim Pertanyaan ke Shahihfiqih.com