Home / Fatwa / Hukum Kebiasaan Onani

Hukum Kebiasaan Onani

Donasi Dakwah Shahihfiqih.com

PERTANYAAN :
Apa hukum melakukan kebiasaan tersembunyi (onani)?

JAWABAN :
Melakukan kebiasaan tersembunyi (onani), yaitu mengeluarkan mani dengan tangan atau lainnya hukumnya adalah haram berdasarkan dalil al-Qur‘an dan Sunnah serta penelitian yang benar.
Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ . إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّ‍‍هُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ . فَمَنِ ابْ‍‍تَغَىٰ وَرَاءَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ

“Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak-budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas” (Qs. Al-Mukminun: 5-7)

Siapa saja mengikuti dorongan syahwatnya bukan pada isterinya atau budaknya, maka ia telah “mencari yang di balik itu”, dan berarti ia melanggar batas berdasarkan ayat di atas.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ

“Wahai para pemuda, barangsiapa di antara kamu yang mempunyai kemampuan untuk jima’, maka hendaklah ia segera menikah, karena nikah itu lebih menundukkan mata dan lebih menjaga ket hormatan diri. Dan barangsiapa yang belum mampu hendaknya berpuasa, karena puasa itu dapat membentenginya” (HR. Bukhari no. 5056, Muslim no. 1400)

Pada hadits ini Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memerintah orang yang tidak mampu menikah agar berpuasa. Kalau sekiranya melakukan onani itu boleh, tentu Rasulullah shallallahu alaihi aa sallam menganjurkannya. Oleh karena beliau tidak menganjurkannya, padahal mudah dilakukan, maka secara pasti dapat diketahui bahwa melakukan onani itu tidak boleh.

Penelitian yang benar pun telah membuktikan banyak bahaya yang timbul akibat kebiasaan tersembunyi itu, sebagaimana telah dijelaskan oleh para dokter. Ada bahayanya yang kembali kepada tubuh dan kepada sistim reproduksi, kepada fikiran dan juga kepada sikap. Bahkan dapat menghambat pernikahan yang sesungguhnya. Sebab, apabila seseorang telah dapat memenuhi kebutuhan biologisnya dengan cara seperti itu, maka boleh jadi ia tidak menghiraukan pernikahan.

______

? Syaikh Muhammad bin Shalih al Utsaimin rahimahullah

? As’ilah Muhimmah ajaba ‘alaihi, hal. 9

About Abdullah bin Suyitno

Seorang tholabul ilmi di bumi Allah. | Kepala Bidang Pendidikan Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Bidang Dakwah Offline Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Divisi BiASTV (2017- Juli 2019) | Manajer Program CS Peduli (September 2018- Juli 2019) | Media Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad (Februari 2018 - Januari 2019) | Ketua HSI Media (Agustus 2019 - Februari 2021)

Check Also

Hukum Mengamalkan Doa Awal Bulan

MENGAMALKAN DOA AWAL BULAN (mengamalkan awal bulan dzulhijjah,dzulqo’dah, muharram, shafar, rabiul awal dst..) Beberapa saat …

Hukum Menyimpan Foto Sebagai Kenangan

PERTANYAAN :Apa hukum menyimpan gambar atau foto sebagai kenangan? JAWABAN : Menyimpan gambar atau foto …

Kirim Pertanyaan ke Shahihfiqih.com