Home / Fatwa / Cara Memberi Jawaban Seputar Klaim Penguburan Nabi Di Masjid Nabawi

Cara Memberi Jawaban Seputar Klaim Penguburan Nabi Di Masjid Nabawi

PERTANYAAN :

Bagaimana memberi jawaban kepada para penyembah kuburan yang berargumentasi dengan dikuburkannya Nabi Shallahu alaihi wa sallam di dalam Masjid Nabawi?

JAWABAN :

Dari beberapa aspek :

1. Bahwa masjid tersebut tidak dibangun di atas kuburan akan tetapi ia sudah dibangun semasa Nabi shallahu alaihi wa sallam masih hidup.

 

2. Bahwa Nabi & tidak dikuburkan di dalam Masjid sehingga bisa dikatakan bahwa ‘ini adalah sama artinya dengan penguburan

orang-orang shalih di dalam masjid’ akan tetapi beliau shallallahu alaihi wa sallam dikuburkan di rumahnya (yang berdampingan dengan masjid sebab sebagaimana disebutkan di dalam hadits yang shahih bahwa para Nabi dikuburkan di tempat di mana mereka wafat, pent.).

 

3. Bahwa melokalisir rumah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam juga rumah Aisyah sehingga menyatu dengan masjid bukanlah berdasarkan kesepakatan para sahabat akan tetapi hal itu terjadi setelah mayoritas mereka sudah wafat, yaitu sekitar tahun 94 H. Jadi, ia bukanlah atas dasar pembolehan dari para sahabat semuanya, akan tetapi sebagian mereka ada yang menentang hal itu, di antara mereka yang menentang tersebut terdapat pula Said bin al-Musayyib dari kalangan Tabi’in.

 

4. Bahwa kuburan Nabi tersebut tidak terletak di dalam masjid bahkan telah dilokalisir, karena ia berada di dalam bilik tersendiri yang terpisah dari masjid. Jadi, masjid tersebut tidaklah dibangun di atasnya. Oleh Karena itu, di tempat ini dibuat penjagaan dan dipagari dengan tiga buah dinding. Dan, dinding ini diletakkan pada sisi yang melenceng dari arah kiblat alias berbentuk segitiga. Sudut ini berada di sisi utara sehingga seseorang yang melakukan shalat tidak dapat menghadap ke arahnya karena ia berada pada posisi melenceng (dari arah kiblat).

 

Dengan demikian, argumentasi para budak (penyembah) kuburan dengan syubhat tersebut sama sekali termentahkan.

 

______

 

👤 Syaikh Muhammad bin Sholih al Utsaimin rahimahullah

 

📚 Kumpulan Fatwa dan Risalah Syaikh Utsaimin, juz 11, hal. 232-233.

About Abdullah bin Suyitno

Seorang tholabul ilmi di bumi Allah. | Kepala Bidang Pendidikan Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Bidang Dakwah Offline Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Divisi BiASTV (2017- Juli 2019) | Manajer Program CS Peduli (September 2018- Juli 2019) | Media Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad (Februari 2018 - Januari 2019) | Ketua HSI Media (Agustus 2019 - Sekarang)

Check Also

Perhatikan, Jika Ingin Selamat Dari Ngerinya Sakaratul Maut Dan Hari Kiamat.

Abdullah Ibnul Mubarak rahimahullah mengatakan, ﺭﺃﻳﺖ ﻣﺎﻟﻜﺎ ﻓﺮﺃﻳﺘﻪ ﻣﻦ اﻟﺨﺎﺷﻌﻴﻦ ﻭﺇﻧﻤﺎ ﺭﻓﻌﻪ اﻟﻠﻪ ﺑﺴﺮﻳﺮﺓ ﺑﻴﻨﻪ …

Hukum Seleksi Pegawai Dengan Tujuan Menghalangi Orang Lain Untuk Lolos

PERTANYAAN : Jika ada dua orang yang mengikuti seleksi pekerjaan yang mana masing-masing mereka telah …

Kirim Pertanyaan ke Shahihfiqih.com