Home / Fatwa / APAKAH MALAM LAILATUL QADAR JATUH PADA MALAM KE 27 BULAN RAMADHAN?

APAKAH MALAM LAILATUL QADAR JATUH PADA MALAM KE 27 BULAN RAMADHAN?

PERTANYAAN :

Sebagian kaum muslimin terbiasa menyebut malam ke-27 di bulan Ramadhan adalah malam lailatul qadar. Apakah pembatasan ini ada asalnya dan juga ada dalilnya? 


JAWABAN :

Ya, Penentuan ini ada asalnya bahwa malam ke-27 lebih diharapkan menjadi malam lailatul qadar sebagaimana yang terdapat dalam Shaih Muslim dari hadits Ubai bin Ka’ab. Akan tetapi pendapat yang lebih kuat dari beberapa pendapat para ulama yang mencapai lebih dari empat puluh pendapat bahwa malam lailatul qadar itu ada di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, terlebih pada tujuh hari terakhirnya. Bisa saja ia berada pada malam ke-27 atau malam ke-25, bisa pula pada malam ke-23, malam ke-29 dan bisa juga pada malam ke-28, malam ke-26 atau malam ke-24. 

๐Ÿ”ด Oleh karena itu, hendaknya setiap orang bersungguh-sungguh pada setiap malamnya agar dirinya tidak terhalangi dari keutamaan dan pahalanya. 

๐Ÿ”ด Allah berfirman: 

ุฅูู†ู‘ูŽุข ุฃูŽู†ุฒูŽู„ู’ู†ูŽู‡ู ููู‰ ู„ูŽูŠู’ู„ูŽุฉู ู…ู‘ูุจูŽุฑูŽูƒูŽุฉู ุฅูู†ู‘ูŽุง ูƒูู†ู‘ูŽุง ู…ูู†ุฐูุฑููŠู†ูŽ

“Sesungguhnya Kami menurunkannya pada malam yang diberkahi. Sungguh, Kami-lah yang memberi peringatan.” (Qs. Ad-Dukhan 3) 

๐Ÿ”ด Allah juga berfirman:

ุฅูู†ู‘ูŽุง ุฃูŽู†ุฒูŽู„ู’ู†ูŽู‡ู ููู‰ ู„ูŽูŠู’ู„ูŽุฉู ุงู„ู’ู‚ูŽุฏู’ุฑู * ูˆูŽู…ูŽุข ุฃูŽุฏู’ุฑูŽุงูƒูŽ ู…ูŽุง ู„ูŽูŠู’ู„ูŽุฉู ุงู„ู’ู‚ูŽุฏู’ุฑู * ู„ูŽูŠู’ู„ูŽุฉู ุงู„ู’ู‚ูŽุฏู’ุฑู ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู…ู‘ูู†ู’ ุฃูŽู„ู’ูู ุดูŽู‡ู’ุฑู * ุชูŽู†ูŽุฒู‘ูŽู„ู ุงู„ู’ู…ูŽู„ูŽุฆููƒูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุฑู‘ููˆุญู ูููŠู‡ูŽุง ุจูุฅูุฐู’ู†ู ุฑูŽุจู‘ูู‡ูู… ู…ู‘ูู† ูƒูู„ู‘ู ุฃูŽู…ู’ุฑู * ุณูŽู„ูŽู…ูŒ ู‡ูู‰ูŽ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ู…ูŽุทู’ู„ูŽุนู ุงู„ู’ููŽุฌู’ุฑู

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Qur’an) pada malam qadar. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun para Malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan. Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar.” (Qs. Al-Qadr 1-5) 

_____________________________

  • Syaikh Muhammad bin shalih al- Utsaimin rahimahullah
  • Al-Maktabah Asy-Syamilah 33-34

About Abdullah bin Suyitno

Seorang tholabul ilmi di bumi Allah. | Kepala Bidang Pendidikan Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Bidang Dakwah Offline Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Divisi BiASTV (2017- Juli 2019) | Manajer Program CS Peduli (September 2018- Juli 2019) | Media Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad (Februari 2018 - Januari 2019) | Ketua HSI Media (Agustus 2019 - Sekarang)

Check Also

Hukum Orang Yang Mengatakan, “Sesungguhnya Allah Berada Di Setiap Tempat (Dimana-Mana)”

PERTANYAAN : Syaikh Ibnu Utsaimin ditanya tentang ucapan sebagian orang bila ditanya, “‘Di mana Allah?”, …

Hukum Mencela ‘Ad-Dahr’ (Masa)

PERTANYAAN : Syaikh Ibnu Utsaimin ditanya tentang hukum mencela atau mencaci-maki ad-Dahr (masa)   JAWABAN …

Kirim Pertanyaan ke Shahihfiqih.com