Home / Fatwa / HUKUM SHALAT BAGI ORANG YANG MENJALANI OPERASI DAN PINGSAN

HUKUM SHALAT BAGI ORANG YANG MENJALANI OPERASI DAN PINGSAN

PERTANYAAN :

Saya pernah harus masuk rumah sakit dan menjalani operasi bedah karena penyakit yang saya derita. Selama operasi dan setelahnya, saya tidak bisa shalat selama beberapa hari karena berada dalam pengaruh obat bius. Apakah saya wajib mengqadha shalat yang saya tinggalkan ini? Bolehkah saya shalat sambil berbaring? Kemudian selesai operasi saya belum diperbolehkan mandi ataupun terkena air selama beberapa waktu. Bagaimana cara saya bersuci? Apakah boleh dengan tayammum?
JAWABAN :

Ada beberapa pendapat ulama terkait dengan qadha shalat orang yang pingsan. 

1.
Pendapat yang mengatakan bahwa orang yang pingsan tidak wajib mengqadha/mengganti shalat seberapa lama pun ia pingsan. Karena orang yang pingsan sama dengan orang yang kehilangan akal. Pendapat ini adalah pendapat yang diambil oleh Imam Malik rahimahullaah dan Imam Syafi’i rahimahullaah. Dalilnya adalah berdasarkan hadits Aisyah radhiyallaahu anha :

رُفِعَ الْقَلَمُ عَنْ ثَلاَثٍ عَنِ النَّائِمِ حَتَّى يَسْتَيْقِظَ وَعَنِ الصَّغِيرِ حَتَّى يَكْبُرَ وَعَنِ الْمَجْنُونِ حَتَّى يَعْقِلَ أَوْ يَفِيقَ

“Ada tiga orang yang pena catatan amalnya diangkat (tidak ditulis) yaitu: orang yang tidur sampai dia bangun, anak kecil sampai dia baligh, dan orang gila sampai dia sadar.” (HR. Ahmad, At Turmudzi, dan An Nasa’i)



2.
Pendapat yang mengatakan bahwa wajib qadha jika pingsannya kurang dari sehari semalam, dan tidak wajib qadha jika pingsan lebih dari sehari semalam. Pendapat ini dipegang oleh Imam Abu Hanifah rahimahullaah. 

3.
Pendapat yang mengatakan bahwa orang pingsan wajib qadha seberapa lamapun ia pingsan. Karena orang pingsan sama dengan orang tidur keadaannya. Pendapat ini diambil oleh Imam Ahmad bin Hambal rahimahullaah. Dalilnya berdasarkan hadits dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu, bahwasanya Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda :

إِذَا رَقَدَ أَحَدُكُمْ عَنِ الصَّلاَةِ أَوْ غَفَلَ عَنْهَا فَلْيُصَلِّهَا إِذَا ذَكَرَهَا فَإِنَّ اللَّهَ يَقُولُ أَقِمِ الصَّلاَةَ لِذِكْرِى

“Apabila kalian ketiduran atau kelupaan hingga tidak shalat, hendaknya dia kerjakan shalat itu ketika dia ingat. Karena Allah berfirman: ‘Tegakkanlah shalat ketika mengingatKu’.” (HR. Muslim)



📌 Dan pendapat yang paling kuat dalam masalah ini, adalah pendapat yang ketiga. Karena, analogi orang pingsan lebih mendekati orang tidur daripada orang yang kehilangan akal/gila. 
📌 Sedangkan mengenai tata cara bersuci dan shalat setelah operasi, jika sanggup shalat dengan berdiri maka dia shalat berdiri, dan jika tidak sanggup berdiri maka dia boleh shalat sambil duduk, dan jika tidak sanggup (shalat sambil duduk) maka dia boleh shalat sambil berbaring dan memberi isyarat.
📌 Jika tidak diperbolehkan wudhu karena bahaya atau dapat memperparah sakitnya, maka ia diperbolehkan bertayammum.
Allahul Musta’an.

_____________________________

  • Syaikh Muhqmmad bin Sholih al-‘Utsaimin
  • Shahih Fiqih Wanita

About Abdullah bin Suyitno

Seorang tholabul ilmi di bumi Allah. | Kepala Bidang Pendidikan Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Bidang Dakwah Offline Bimbingan Islam (Agustus 2015 - Maret 2016 Berlanjut Januari 2017- Januari 2018) | Kepala Divisi BiASTV (2017- Juli 2019) | Manajer Program CS Peduli (September 2018- Juli 2019) | Media Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad (Februari 2018 - Januari 2019)

Check Also

Para Salaf Dalam Memandang Amalan Mereka

Ibnu Rajab al-Hanbaly rahimahullah berkata: كان السلف يجتهدون في أعمال الخير ويعدون أنفسهم من المقصرين …

Kemunafikan Berlapis

Ibnu Rajab al-Hanbaly rahimahullah berkata: فمن أظهر للناس خشوعًا فوق ما في قلبه فإنَّمَا هو …

Kirim Pertanyaan ke Shahihfiqih.com